//
Sidik Raharjo – Jamu Herbal Corner Fresh

Pada sebuah ruas jalan di kawasan Tentara Palagan Km 8,8 Yogyakarta, berdiri sebuah kafe jamu berkonsep modern, namun menjajakan minuman tradisional jamu. Kafe yang diberi nama Jamu Herbal Corner milik Sidik Raharjo (35) ini merupakan perluasan usaha dari bisnis jamu godok Merapi Farma Herbal yang sudah dilakoninya sejak 1999.

Sidik mengaku, semua ini berawal dari hobinya mengoleksi tanaman obat yang dilakoni sejak masih duduk di bangku SMA. “Waktu masih SMA saya sempat magang di Balai Penelitian Tanaman Obat di Tawangmangu,” bebernya mengenai latar belakang bisnis jamu di tahun 1997.

Sejak itu, Sidik mulai mengumpulkan sedikit demi sedikit tanaman obat dari berbagai daerah di nusantara, seperti sambiloto, keladi tikus, adem ati, pronojiwo, tribulus, pasak bumi, kangean, dan masih banyak lagi. Tanaman obat ini dikembangbiakkan Sidik menjadi bentuk bibit tanaman obat dan dijual ke lingkungan sekitar.

Sekitar 1999, Sidik memberanikan diri memproduksi jamu godok yang diberi nama Jaga. Masih berlokasi di Jalan Kaliurang Km 21,5, Desa Hargobinangun, Pakem, Sleman, Sidik mengembangkan usaha nyahingga menjadi pusat agribisnis tanaman obat dan outlet jamu.

Inspirasi usahapun datang, tak puas dengan hanya menjual jamu untuk pengobatan, Sidik mulai berpikir untuk menjual untuk segmen pasar orang sehat dan segala umur. “Kalau buka outlet jamu, terkesan menjual jamu untuk orang sakit dan rasanya pasti tidak nikmat, namanya juga obat. Orang yang datang juga pasti usianya di atas 40 tahunan.”

Mulailah Sidik memikirkan membuat konsep outlet dengan pangsa pasar yang lebih luas. Bila perlu, outlet ini juga mampu memfasilitasi orang untuk duduk lama dan menikmati produknya. “Ya, kami dirikan kafe jamu ini agar orang dapat menikmati jamu setiap hari. Bukan hanya yang sakit. Selain itu, bisa untuk gaya hidup dan kesenangan,” ungkap Sidik sambil tersenyum puas. Kafe jamunya, kini cukup diminati, dengan tamu yang terus mengalir sesuai prediksinya.

Jika sedang ramai, Jamu Herbal Corner mampu menjual hingga 300-an gelas. Di tempat ini disediakan daftar menu aneka jamu untuk pengobatan maupun minuman herbal yang bisa dinikmati sebagai minuman sehari-hari, seperti air asam, herbal beer, jahe merah soda, java ginko biloba, hingga sirih wangi. Harganya pun bisa dikatakan tidak mahal untuk dapat menikmati minuman herbal yang fresh setiap hari.

Selain unggul soal rasa dan variasi, Jamu Herbal Corner juga menyediakan fasilitas hotspot yang dapat dinikmati pengunjung. Khusus untuk pengunjung muda yang membutuhkan tempat untuk bersosialisasi, kafe ini juga memberikan pelayanan buka hingga pagi.

Melihat animo pengunjung yang cukup besar hingga saat ini, Sidik berancang-ancang mengembangkan terus usahanya. “Kami berencana membuka usaha serupa di wilayah-wilayah lain di Indonesia,” ungkap pria yang mengaku sudah memiliki 210 outlet Jamu Godog Merapi Farma Herbal yang tersebar di Indonesia.

Sumber: https://www.mindtalk.com/channel/kisah-sukses-inspiratif/post/sidik-raharjo-jamu-herbal-corner-fresh-510472901112422479.html

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s